Beranda > Opiniku, Permotoran > Smash Jangan Di Steam ?

Smash Jangan Di Steam ?


    Menyambung “Hikayat New Smash” yang lalu. Setelah uji coba beberapa hari,ternyata perbaikan shock breaker si smash  belum berhasil,tiap kali melalui polisi tidur masih sering “ngejedak” Jadi kuputuskan untuk perbaikan lagi mumpung belum kelamaan.  & .. berangkat ke “Dokter”nya lagi. Kang Iwan yang spesialis service shock breaker di Kramat Watu kota Serang.

       Di coba sama kang Iwan dipakai jalan kemudian diskusi sebentar,& di simpulkan bunyi ngejedak itu dari olinya,solusinya oli di campur oli hydraulik yang lebih pekat. Di pikir kok masuk akal juga…,yo wis lanjut dibongkar lagi & di isi oli yang sudah dicampur oli hydraulik tadi. Tidak terlalu lama, pasang lagi. Terus dicoba pakai..,& hasilnya….siip banget,nyaman & lentur. suara “ngejedak” sudah hilang entah kemana. Akhirnya selesai juga masalah kaki kaki smash. Aku senang Kang Iwan senang🙂

       Masih agak pagi,belum terlalu siang. Ah sekalian aja dicoba ke tukang cuci steam motor. Kok di coba ? Iya Mas Bro..,ada komentar dari beberapa orang,motor smash kalau kehujanan atau di steam bakal susah nyala (katanya), mangkanya Ku coba apa bener itu ? Kalau beberapa hari ini secara kebetulan smash di jajal berlaga di kondisi hujan deras & banyak genangan air tetap bisa nyala,maka sekalian aja di coba cuci steam. & menuju TKP (Tempat Khusus Pencucian)

    Beres dicuci,saatnya di jajal..,pake kick starter nyala,pake electric nyala juga,coba dipanasi tidak ngebrebet..,lha itu orang orang yang kasih statement mesin mati kalau kehujanan atau di steam dapet mungut dari kitab mana ?( geleng geleng sendiri). Udah tanggung ngetes ya udah aja di bawa ke Cilegon yang jauhnya sekitar 2oan km dari tempat cucian,bolak balik tidak bermasalah.

   Jadi kesimpulan dari kejadian ini apa? Yah kalau kesimpulanku,secara pribadi  apapun brand motor yang kita pakai sejauh masih dipakai harian, kelayakannya tergantung perawatan. Tentang statement orang orang tadi..,dasar tidak openan saja itu orang . Ada pendapat lain ? Silahkan share🙂

Kategori:Opiniku, Permotoran
  1. redbike92
    14 Juni 2012 pukul 17:47

    motor mati waktu hujan banyak sebab oom😀
    kalau Supra saya kapanhari sebabnya soalnya setelan gas kekecilan hehe

    • 14 Juni 2012 pukul 22:03

      Memang iya,dari cangklong busi juga bisa. yang nggak enak tuh asumsinya ke satu type,padahal kan tidak seperti itu,di lihat masalahnya,kadang analisa perkepala juga lain lain🙂 CMIIW. Matur nuwun

  2. 4 Januari 2013 pukul 17:30

    saya dulu sempet punya Smash lama (FD, taun 2005), dan memang bener, begitu selesai dicuci, mesinnya susah nyala.

    sedangkan Shogun saya yang sekarang, dicuci blok silindernya pun ngga masalah, padahal di situ kan ada busi……

    • 4 Januari 2013 pukul 21:09

      Salam kenal Mas Vincent. Terimakasih singgah di sini. Tentang susah nyala ini saya tidak percaya sepenuhnya, Mungkin bisa dipilah kasus perkasus atau motor permotor🙂 Berkaitan dengan banyak hal saya kira. & tidak hanya di smash saja. Tapi ya entah ya..,hanya sejauh ini smash saya baik baik saja. Kalau shogun punya Mas Vincent itu pakai yang tahun berapa yah ?

      • 4 Januari 2013 pukul 21:27

        salam balik pak Kelana

        betul juga, memang ngga bisa digeneralisir sepenuhnya pak, tapi dari kasus yang saya alami sendiri, denger juga dari yang orang-orang lain alami (Smash dan Shogun 125 mengalami hal serupa, basis mesinnya sama)

        Shogun saya keluaran taun 2001 pak🙂

        • 4 Januari 2013 pukul 21:44

          Setuju Mas. Yang utama di perawatan saya kira,perlakuan pemilik ke motornya pegang peranan penting. BTW saya mau blog walking ke blog Mas Vincent (ngikut baca baca)

          • 4 Januari 2013 pukul 21:46

            silakan pak, malah seneng saya kalo ada yang bertamu🙂

  3. ian
    1 Oktober 2015 pukul 13:13

    Trima kasih mas post nya..
    Kli boleh tau bengkel mas iwan di kramat watu nya di mana nya ya mas??
    Krn shock blakng scorpio sya brmsalah nih mas..trimakasih info nya

    • 9 Oktober 2016 pukul 01:05

      Maaf telat balas,di belakang kantor telkom kang,ditengah kampung bukan pinggir jalan. Bagaimana kabar pionya ?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: